“Mbak sizenya S kan?” duh pertanyaan SPG itu terdengar indah banget di telinga, seperti pembuktian klo badan gw sekarang bener-bener dah kurus. Empat bulan lalu sih boro-boro size S, XL aja kadang masih gak muat terutama klo ketemu baju buatan produsen yang ngirit bahan :P

Yup cerita ini bermula empat bulan yang lalu saat gw tersadar klo setahun belakangan ini berat badan gw  naik terus dengan pasti tanpa ada tanda akan bergerak turun. Dari dulu emang badan gw gak pernah kecil-kecil amat, rata-rata  60 – 61 kg cuma gw pikir dengan tinggi 163 cm badan gw masih ok lah (pinjem istilah temen-temen gw, badan gw berisi :D ). Tetapi setahun kebelakang pola makan gw makin gak terkendali, mulai dari porsi, frekwensi sampai jenis makanan yang dimakan. Apapun itu selama namanya makanan n enak, pasti akan bersarang dengan manis di perut. Alhasil berat badan gw sukses menembus angka 68 kg, wow…..I’m sure u can imagine how chubby I’m!!!

So gw mulai berburu informasi mengenai program diet yang sehat n benar (nb: gw gak mau asal diet, takut ntar malah sakit), browsing sana-sini tanpa sengaja gw terdampar ke blognya Nanda. Setelah membaca testimoni yang ada, gw tertarik untuk mencoba Herbalife n hari itu juga langsung telfon Nanda untuk janjian ketemu (niat banget ya :D ). Singkat cerita setelah ketemu n mendengar penjelasan dari Nanda, gw makin mantap untuk memulai program penurunan berat badan dengan Herbalife (hehehe….walaupun berulangkali saat Nanda menjelaskan mengenai program ini, gw melancarkan protes keras dan jeritan putus asa terutama pas bagian cuma boleh makan besar sekali/hari. Thanks God, Nanda gigih banget menyakinkan bahwa gw pasti bisa – thank you so much sis :D – ). Oya gw juga gak tanggung-tanggung menetapkan goal untuk program ini yaitu mencapai berat badan 50 kg artinya gw harus turun 18 kg hohoho……terakhir berat gw segitu pas jaman SMA deh kayaknya.

Maka secara resmi perjuangan menurunkan berat badan dimulai, hari pertama pagi-pagi Nanda dah sms ngingetin untuk minum shabunya (istilah buat tablet-tablet ajaib bernama Fiber & Herb, Lipo Bond n Cell U Loss yang berfungsi sebagai pembersih usus n pengikat lemak di tubuh), minum tehnya (paduan Herbal Aloe, NRG n Thermojetics buat penambah stamina biar gak lemes selama diet) n yang paling penting jangan lupa ngeshake (nah ini dia si pengganti makan selama program, ada 3 rasa: strawberry, coklat n vanilla. Chocolate stills my favorite flavor).

Harus gw akui, program ni gak mudah (lagian sejak kapan ada diet yang gampang ya). Butuh niat setebel baja n disiplin yang keras, apalagi gw kerja di mall alias surganya makanan enak yang kapanpun gw pengen tinggal beli. Seminggu pertama, absolutely like hell for me (setelah terbiasa sih santai aja ngejalaninnya). Untungnya niat gw udah teguh 1000% untuk berhasil mencapai berat badan yang diimpikan! Berbekal niat itu juga gw rajin browsing mengenai apapun yang berhubungan dengan diet, dari situ gw dapet banyak informasi mengenai diet. Beberapa yang gw anggep penting yaitu:

  • Diet yang benar bukan sekedar turun berat badan tetapi lebih tepat dikatakan turunnya kadar lemak tubuh (bisa dicek pake fat monitor, klo gak punya pinjem Nanda aja :D ). Klo berat badan qta turun tetapi kadar lemak tubuh qta tetap itu indikasi bahwa diet qta salah, karena yang turun itu massa otot alias tubuh jadi kekurangan protein (hal ini yang biasanya menyebabkan efek yoyo pada diet). Cara paling gampang untuk mengetahuinya adalah klo selama diet rambut qta makin rontok, itu artinya yang turun massa otot. Selama diet jangan takut untuk mengkonsumsi segala jenis sumber protein (daging, ayam, ikan n dsb2 – biasanya orang yang sedang diet paling antipati mengkonsumsi makanan tersebut kan) asal dalam jumlah yang tepat n diolah secara benar, protein sangat penting untuk tubuh sebagai sumber pembangun n cadangan tenaga apalagi selama masa diet dimana konsumsi karbohidrat (sumber utama tenaga) sangat dibatasi jumlahnya.
  • Semua orang pasti tahu bahwa olahraga efektif untuk membakar lemak tubuh apalagi olahraga kardio (lari, jalan cepat, pokoknya semua olahraga yang menyebabkan kenaikan detak jantung that’s cardio), tapi ternyata ada aturan tambahan. Agar dapat membakar lemak secara maksimal, lakukan olahraga saat baru bangun tidur dan perut belum terisi apapun kecuali air putih karena pada saat itu kadar karbohidrat  di tubuh sebagai sumber utama tenaga sedang dalam level terendah sehingga tubuh harus mencari alternatif sumber tenaga n pilihannya cuma ada protein dari otot n lemak tubuh. Kabar baiknya otot cenderung pelit untuk memberikan protein miliknya apabila olahraga yang dilakukan memiliki durasi waktu yang lama jadi pilihan satu-satunya jatuhlah pada si lemak tercinta (ps: kabar buruknya jadi harus bangun lebih awal 1 jam), tetapi ingat lemak adalah pilihan sumber tenaga terakhir dan tubuh perlu waktu lama untuk memprosesnya menjadi tenaga so olahraga harus dilakukan minimal selama 30 menit n maksimal 1 jam karena <30 menit tubuh belum membakar lemak tetapi protein (otot lagi deh yang kena) dan berolahraga >1 jam apalagi dalam keadaan perut kosong malah akan menyebabkan overtraining artinya tubuh menjadi terlalu lelah. So lakukan olahraga dalam porsi yang tepat, olahraga berlebihan juga tidak akan memberikan efek apapun buat tubuh alias gak bakal jadi kurus lebih cepat hehehe…..
  • Hitung kalori yang dibutuhkan tubuh sehari-hari dan nilai kalori setiap makanan (hears familiar for someone on a diet program ya). Ribet n agak susah diawal tapi percaya deh itu berguna banget untuk mengontrol makanan yang masuk ke tubuh qta (rumus n daftar kalori browsing aja, bertebaran dimana-mana kok). Sekarang ini gw bahkan tidak pernah melewatkan membaca nutrition facts yang ada disetiap kemasan makanan, yah biar tau aja apakah makanan tersebut bagus untuk dikonsumsi ato ternyata cuma makanan “sampah” :D Untuk gambaran, sepotong cake (just name it tiramisu, cheese cake or etc) punya nilai kalori 400, setara dengan sepiring nasi lengkap dengan lauk pauknya. Hmmm….mana yang lebih memberikan efek kenyang? Jelas nasi kan dan pasti lebih sehat. Intinya makin enak makanan, makin tinggi kalorinya (hiks…..sedih ya dengernya)
  • Hindari makanan manis dan gorengan, karena jenis makanan ini mempunyai jasa besar dalam menaikkan angka ditimbangan. Kenapa? karena minyak dan gula disimpan ditubuh sebagai minyak dan gula artinya tubuh tidak perlu mengolah lagi. Tinggal plung…plung…diterima trus langsung disimpan sebagai cadangan tenaga dalam bentuuuuuk……..LEMAK!!! Gw menyebut kedua makanan ini sebagai makanan berkalori tinggi tapi kosong nutrisi. Sesendok makan minyak goreng ato gula pasir memiliki kandungan 50 kalori ato setara dengan satu buah apel, padahal gak mungkin kan qta menggoreng atau membuat kue hanya memakai sesendok minyak atau gula so terbayangkan berapa kalorinya. Coba deh untuk membatasi konsumsi makanan manis selama 2 minggu n u will amaze with the result, semua hasrat untuk ngemil dan teman2nya akan menghilang entah kemana kecuali klo nurutin laper mata ya ;) Oya, bahan makanan yang sama bisa punya nilai gizi yang berbeda tergantung cara pengolahannya jadi makanan yang dipanggang, rebus ato kukus adalah pilihan terbaik.

Dari hasil rajin browsing itu juga gw makin yakin bahwa gw gak salah udah pilih Herbalife, kenapa? karena setelah gw compare nutrition info yang terkandung dalam shakenya Herbalife dengan daftar nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh sehari-hari ternyata ada semua tuh di Herbalife so gw gak perlu susah n ribet lagi mengatur asupan gizi untuk tubuh gw dan yang jelas kalorinya kecil sekali, gak bikin deg-degan waktu mengkonsumsinya.

Anyway, setelah menggunakan Herbalife selama empat bulan (plus menerapkan semua informasi yang sudah gw tuliskan di atas) gw sukses mencapai berat badan yang gw idam-idamkan. yiiipppiiieeee 50 kg here I’m ^ _ ^ Penurunan berat badan gw dari bulan ke bulan pun berlangsung cukup stabil dan dalam batas yang normal artinya gak berbahaya buat tubuh (ni juga taunya dari hasil browsing diweb-web kesehatan). Bulan pertama dan kedua, gw turun 5 kg/bulan sedangkan dibulan ketiga dan keempat turun 4kg/bulan. Lingkar tubuh gw rata-rata berkurang 15 cm (hohoho…..sekarang gw pake jeans ukuran 26 loh n perut gw flat banget :D ), kadar lemak ditubuh gw pun berada dalam range normal. Gw juga mulai terbiasa berolahraga (tadinya dilakukan biar turun berat badannya lebih cepet tapi sekarang udah jadi habit karena merasakan manfaatnya, badan jadi lebih seger n gak gampang capek :D ), gak perlu susah-susah cukup mengamalkan anjuran salah satu iklan susu kalsium itu tuh yaitu berjalan 10.000 langkah perhari (qra-qra sekitar 1,5 jam berjalan kaki tanpa henti).

evi_herbalife

Sekarang gw sedang menjalani tahap maintan, yang lucu karena selama empat bulan ini gw sudah terbiasa makan besar sekali/hari dan sekarang boleh makan besar dua kali/hari malah membuat gw jadi suka kekenyangan (mungkin usus gw dah mengecil ya, hehehe….ngarep mode on). Hal paling positif yang gw rasakan selama empat bulan ini adalah gw belajar untuk menerapkan pola makan sehat yaitu memilih makanan yang baik untuk tubuh, sekarang gw gak asal makan tapi lebih memperhatikan nutrisi yang terkandung pada makanan itu. So I called this not a diet program but a life changing!

Oya, sedikit tips n trick klo misalnya gejolak jiwa untuk memakan makanan-makanan yang berada dalam “daftar hitam” sudah tidak bisa terbendung ada cara untuk mengakalinya (sedikit licik sih :D ), beli porsi terkecil dan makannya share bareng temen-temen klo perlu temen satu ruangan dikerahkan (hehehe……yang penting dah ngerasain n gak ngiler lagi) dengan cara itu porsi yang qta makan menjadi sangat sedikit n harapannya semoga kalori yang disumbangkan tidak memberikan efek terhadap jarum timbangan :)